Inilah Tiga Perempuan Dermawan dalam Sejarah Islam

ilustrasi

Sejarah mencatat tokoh-tokoh dari golongan perempuan yang sukses menorehkan prestasi di berbagai bidang, meski perbandingannya masih teramat kecil.

Budaya patriarki teramat kental dalam masyarakat Arab saat itu. Meski begitu, peradaban Islam menjadi tonggak bangkitnya kemuliaan perempuan. Mereka berperan besar dalam membangun peradaban yang bermartabat.

Ada banyak alasan tentunya mengapa tokoh-tokoh perempuan sepanjang sejarah peradaban Islam tak banyak terungkap meski harus tetap diakui bahwa capaian ini pun jauh lebih baik ketimbang peradaban yang eksis sebelumnya.

Ibnu Sa’ad dalam magnum opusnya di bidang biografi, ath-Thabaqat al-Kubra, hanya memasukkan 629 nama perempuan dari total 4.250 tokoh yang ia catat. Persentasenya hanya sekira 15 persen.

Pemandangan serupa juga akan kita dapatkan saat menelaah kitab Wafiyat al-A’yan karya Ibnu Khalikan yang hanya mencantumkan enam tokoh perempuan dari 826 entri nama.

Berikut ini, di antara perempuan dermawan yang pernah berkontribusi besar dan menyumbangkan kekayaan mereka untuk peradaban Islam.

Zainab Binti Jahsy, Membantu Fakir Miskin

Ia adalah istri Rasulullah SAW, sekaligus sepupu beliau, putri dari Umaimah binti Abdul Muttalib bin Hasyim. Sosok yang lahir 590 M ini, termasuk istri Rasul yang dikenal paling dermawan.

Zainab menyedekahkan harta pribadinya, bukan dari nafkah yang diberikan oleh Rasul. Harta yang disedekahkan berasal dari kerja kerasnya menyamak kulit serta memintal dan menenun kain sutra. Hasil jerih payahnya itu digunakan untuk membantu fakir miskin dan anak yatim.

Semasa pemerintahan Umar bin Khatab, Zainab mendapatkan jatah dari Baitul Mal. Namun, justru harta yang ia terima itu sesegera mungkin disedekahkan untuk dhuafa.

Kabar tersebut pun sampai ke telinga sang Khalifah yang bergegas mengirim kembali harta kepadanya. Akan tetapi, tetap saja, Zainab menyedekahkannya untuk fakir dan miskin serta anak yatim.

Saking dermawannya terhadap dhuafa, Rasul menggelari sosok yang wafat pada 641 M di Madinah itu dengan sebutan "panjang tangan".

Zubaidah, Inisiator dan Donatur Mata Air untuk Jamaah Haji

Tokoh yang bernama asli Zubaidah binti Ja'far al-Akbar bin Abi Ja'far al-Manshur adalah permaisuri dari Khalifah Dinasti Abbasiyah Harun al-Rasyid. Ia dikenal sebagai sosok yang dermawan.

Salah satu inisiatif sosialnya yang terabadikan sejarah hingga kini adalah terusan air yang dikenal dengan Mata Air Zubaidah yang sangat bermanfaat bagi jamaah haji ketika itu.

“Jalur Zubaidah” ini meliputi Kufah, di Irak hingga Rafha, yang berbatasan dengan Saudi, lalu Rafha hingga Fida, dan berakhir di Makkah.

Sisa peninggalan situs ini masih bisa ditelusuri jejaknya hingga kini. Ia wafat di Baghdad pada 212 H. Makamnya yang terletak di Kompleks Permakaman al-Kazhimiyah, Baghdad.

Fatimah al-Fihri, Pendiri Universitas Karaouine

Fatimah al-Fihri, ia memutuskan mewakafkan sebagian besar hartanya warisan yang ia terima dari almarhum ayahnya, Muhammad al-Fihri, untuk mendirikan Masjid Qarawiyyin. Sebuah masjid yang kelak menjadi cikal bakal universitas pertama di Maroko dan dunia Islam.

Perempuan yang lahir pada 800 M itu lahir dari keluarga Fihri, yang konon terkenal dengan jiwa pebisnis dan saudagar sukses. Meski terkenal kaya, mereka tak antisosial. Mereka sering menggelar kegiatan amal dengan melibatkan para dhuafa.

Fatimah berkarya melalui Karaouine (al-Qarawiyyin). Pembangunan al-Qarawiyyin rampung pada awal Ramadhan 245 H, atau bertepatan dengan 30 Juni 859 M. Universitas ini menghasilkan para pemikir ternama.

Ada Abu al-Abbas az-Zawawi pakar matematika, Abu Madhab al-Fasi pemuka dari Mazhab Maliki, Ibnu Bajah pakar bahasa Arab, dan seorang dokter.

Ibnu Khaldun, sosiolog tersohor itu konon juga pernah belajar di kampus ini. Al-Qarawiyyin juga merupakan pusat dialog antara kebudayaan Barat dan Timur.

Sumber: republika
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments :

Post a Comment